IKLAN

9 Februari 2011

Baca kisah ini sebelum meraikan Valentine's Day.....

Tertarik dengan salah satu email yg diterima semalam.......

SOALAN :

Bagaimana hukum aqidah mereka sekiranya apa yg mereka lakukn adalah bertujuan utk memperingati St.valentine? Siapa St.valentine sebenarnya?

Kenapa namanya dikaitkan pd hari kekasih sehingga dinamakan sbg hari valentine??

Bagaimana pula hukumnya sekiranya mrk yg menyambut hari kekasih ini adalah disebabkan terikut-ikut dgn budaya??

Sejarah Sambutan Hari Valentine

Bila kita membicarakan tentang sejarah sambutan hari Valentine, maka kita akan dapati bahawa terdapat empat pendapat berkaitan dgnnya: 

Pendapat pertama: mengaitkannya dgn pesta sambutan kaum Rom kuno sebelum kedatangan agama Kristian yg dinamakan Lupercalia. Lupercalia merupakan upacara penyucian diri yg berlangsung dari 13-18 Februari. 2 hari pertama mereka menyembah dewi cinta bagi kaum Rom kuno yg bernama Juno Februata

Pada hari ini para pemuda Rom memilih nama-nama gadis-gadis yang menjadi pilihan mereka lalu dimasukkan ke dalam sebuah kotak. Setiap pemuda tersebut kemudiannya akan mencabut nama tersebut dari dalam kotak itu secara rawak. Nama gadis yang tertera di dalam kertas tersebut akan menjadi pasangan yang akan menjadi objek hiburan seksnya selama setahun. 

Pada 15 Februari, mereka meminta perlindungan dewa Lupercalia dari gangguan serigala. Pada hari ini mereka akn menyembelih seekor anjing dan kambing. Kemudian mereka akn memilih 2 pemuda Rom yang dianggap paling gagah utk menyapukan darah binatang tersebut ke badan mereka lalu mencucinya pula dgn susu. 

Setelah itu diadakan perarakan besar2an yg diketuai 2 pemuda tersebut & mrk berdua akn memukul org ramai yg berada di laluan mereka dgn kulit binatang & para wanita akn berebut2 utk menerima pukulan tersebut krn mereka beranggapan ia akn menambahkan kesuburan mereka.

Pendapat ke-2: mengaitkannya dgn kematian paderi St. Valentine ketika pemerintahan Raja Rom yang bernama Claudius II. The Catholic Encyclopedia Vol. XV sub judul St. Valentine menulis ada 3 nama Valentine yang mati pada 14 Februari, seorg di antaranya dilukiskan sbg yg mati pd masa Romawi. Namun demikian tidak pernah ada penjelasan siapa “St. Valentine” yg dimaksud, juga dgn kisahnya yg tidak pernah diketahui ujung-pangkalnya krn tiap sumber mengisahkan cerita yg berbeza. Terdapat 2 versi cerita berkaitan dengan St. Valentine ini.

Versi pertama. Pd masa pemerintahan Claudius II, k'jaan Rom yg menyembah dewa-dewi amat memusuhi penganut agama Kristian & para mubaligh Kristian telah dipenjara serta disiksa. St. Valentine sebagai seorang yg tegar menganut agama Kristian & aktif menyebarkan ajaran tersebut turut dipenjarakan oleh Cladius II. 

Dikhabarkan St. Valentine walaupun dipenjarakan, beliau tetap mengajar & menyebar agama tersebut di kalangan banduan2 penjara di samping membantu tawanan2 penjara meloloskan diri dari penjara. Kegiatan ini telah diketahui oleh Cladius II & beliau memerintahkan St. Valentine diseksa & akhirnya dihukum bunuh pd 14 Februari. 

Pengorbanan yg dilakukan oleh St Valentine ini dianggap oleh penganut Kristian sbg 1 pengorbanan yg besar demi kecintaan beliau terhadap agamanya. Malah St. Valentine disamakan dgn Jesus yg dianggap oleh penganut Kristian mati krn menebus dosa yg dilakukan oleh kaumnya. 

Dikatakan juga bahawa ketika di dalam penjara, beliau telah jatuh cinta dengan anak salah seorang pegawai penjara dan di akhir hayatnya sebelum dibunuh, beliau sempat menulis sepucuk surat cinta kepada gadis tersebut yg bertandatangan From your Valentine (Daripada Valentinemu). 

Versi kedua. Claudius II beranggapan bahawa anggota tentera yg muda & masih bujang adalah lebih tabah dan kuat ketika berada di medan peperangan berbanding dgn mereka yg telah berkahwin. Justeru itu Cladius II menghalang para pemuda dari berkahwin.

Namun demikian St.Valentine menentangnya dgn keras dan beliau telah melakukan upacara pernikahan terhadap para pemuda2 Rom secara sulit. Aktiviti St. Valentine ini akhirnya dapat diketahui oleh Cladius II lalu beliau mengarahkan St. Valentine ditangkap dan dihukum gantung pd 14 Februari 269 M.

Pendapat ke-3: Ia dirayakn sempena kejatuhan k'jaan Islam Andalusia di Sepanyol. St. Valentine merupakan individu yang memainkan peranan penting dlm usaha menjatuhkan k'jaan Islam pd masa itu. Disbbkan sumbangan beliau itu, St. Valentine dianggap sebagai kekasih rakyat. Tanggal 14 Februari 1492 merupakan tarikh kejatuhan Islam di Sepanyol & dianggap pd hari itu hari kasih sayang krn mereka menganggap Islam adalah agama yg zalim.

Pendapat ke-4: Sambutan hari Valentine ini bersempena dgn sifat burung yg musim mengawan burung yg jatuh pd 14hb Februari. Ini merupakan pendapat tradisi org Inggeris.
Kita dpt melihat dgn jelas bhw asal-usul sambutan Hari Valentine ini tidak ada hubung-kaitnya dgn budaya serta agama bagi umat Islam.

Hukum sambut Valentine

Sebagaimana yang termaktub di dlm al-Quran dan al-Sunnah serta disepakati oleh generasi awal umat Islam hari kebesaran bagi umat Islam yg disyariatkan bagi kita menyambutnya hanyalah Hari Raya Aidilfitri & Aidiladha. 

Anas bin Malik r.a berkata: Nabi SAW pernah datang ke Madinah sedangkan penduduknya memiliki 2 hari raya. Pada kedua-duanya mereka bermain-main (bergembira) di masa jahiliah. Lalu baginda bersabda: “Sesungguhnya Allah telah menggantikan kedua-duanya bagi kamu semua dengan dua hari yang lebih baik, iaitu hari raya Aidiladha dan Aidilfitri”. (riwayat al-Nasaai, no: 959).

Oleh itu hendaklah umat Islam membataskan diri dgn menyambut hari2 perayaan yg diiktiraf oleh Allah & Rasul-Nya khusus utk umat Islam. Setelah berakhir zaman salafussoleh iaitu 3 kurun terbaik bg umat Islam, pelbagai hari perayaan telah ditambah ke dlm kalendar umat Islam seperti Maulid al-Rasul, Israk Mikraj, Maal Hijrah, Nuzul al-Quran dan lain-lain.

Namun demikian apa yg mendukacitakan adalah umat Islam pada zaman kini telah mula merayakan hari2 perayaan yg langsung tidak berkaitan dgn umat Islam. Malah ia berasal dari budaya serta agama golongan yang ingkar kepada perintah Allah S.W.T. seperti sambutan Tahun Baru Masihi, Hari Halloween dan juga Hari Valentine yg sedang kita perbincangkan ini.

Terdapat larangan drpd Baginda s.a.w. utk meniru budaya orang bukan Islam & bagi mereka yg meniru budaya seperti ini ditakuti mereka akn tergolong bersama dlm golongan tersebut. Sabda baginda: ”Barang siapa menyerupai satu kaum, maka dia termasuk golongan mereka”. (riwayat Imam Abu Dawud, hadis no: 3512).

Tentang hukum menyambut Hari Valentine, Sheikh al-‘Utsaimin berkata: “Maka bila dlm merayakan Hari Valentine tersebut bermaksud utk mengenangkan kembali St. Valentine, maka tidak diragukan bhw org itu telah kafir. Dan jika tidak bermaksud begitu namun sekadar ikut2an kpd org lain, maka org itu telah melaksanakan dosa besar”.

Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam Malaysia kali ke-71 yg bersidang pd 22-24 November 2005 memutuskan: “Bahawa amalan merayakan Valentine’s Day tidak pernah dianjurkan oleh Islam”. 

Harus kita ingat bahawa golongan yg memusuhi Islam, akn sentiasa berusaha menanamkan benih-benih kesesatan dlm jiwa umat Islam supaya mereka jauh dari jln yg lurus lagi diredai Allah SWT

Firman-Nya: Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (agama Islam itulah petunjuk yang benar). (al-Baqarah: 120)

Rujukan: dari bicara agama utusan malaysia.

Lalu bagaimana dengan ucapan “Be My Valentine?”

Ken Sweiger dalam artikel “Should Biblical Christians Observe It?” (www.korrnet.org) mengatakan kata “Valentine” berasal dari Latin yang berarti : “Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuat dan Yang Maha Kuasa”.

Kata ini ditujukan kepada Nimrod dan Lupercus, tuhan orang Romawi. Maka disadari atau tidak, -tulis Ken Sweiger- jika kita meminta orang menjadi “to be my Valentine”, hal itu berarti melakukan perbuatan yang dimurkai Tuhan (karena memintanya menjadi “Sang Maha Kuasa”) dan menghidupkan budaya pemujaan kepada berhala. Dalam Islam hal ini disebut Syirik, yang artinya menyekutukan Allah Subhannahu wa Ta’ala.

Adapun Cupid (berarti: the desire), si bayi bersayap dengan panah adalah putra Nimrod “the hunter” dewa Matahari. Disebut tuhan Cinta, karena ia rupawan sehingga diburu wanita bahkan ia pun berzina dengan ibunya sendiri! . Layaknya seorang muslim segera bertaubat mengucap istighfar, “Astaghfirullah”, wa naudzubillahi min dzalik. (Dari berbagai sumber).

p/s : kerna itu kita dilarang meraikan Valentine's Day kerana akan banyak2 bayi yg tidak berdosa akan dibuang selepas 9 bulan.....wallahualam

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

1 meluahkan rasa:

Aida Awie berkata...

memang haramkan sambut valentine ni? dah keluar fatwa pun. satu waktu dulu, saya pun pernah jahil tentang hal ni. terikut2 budaya asing yg tak lain tak bukan nak merosakkan akidah kita.nasib baik cepat tersedar dah masa tu belum keluar fatwa lagi.

IKLAN